Pages

Anak Soleh Ummi & Abi

Lilypie - Personal pictureLilypie Second Birthday tickers

Wednesday, November 18, 2009

Hilangnya Seorang Kekasih

Assalamualaikum wbt.


Hari ni saya baca kisah Muaz ibn Jabal sekali lagi. Kisah tentang kesedihan Muaz ibn Jabal menerima berita kewafatan Rasulullah s.a.w. Its a very touching story. Saya baca berkali-kali dan setiap kali baca, saya menangis. Saya sebenarnya, susah nak menangis.

Cuba anda bayangkan, anda bermimpi. Dalam mimpi tersebut anda dikhabarkan ibu atau bapa anda meninggal dunia. Mesti anda tak percaya mimpi tu kan? Mungkin saja mainan syaitan. Tiba-tiba malam keesokannya, anda bermimpikan mimpi yang sama. Dan rupa-rupanya mimpi tu betul. Sedih tak? Mesti sedih sangat kan bila orang yang kita sangat sayang tinggalkan kita saat kita tiada di sisi mereka.

Tapi dalam kes Muaz ibn Jabal ni lagi sedih sebab cinta dia pada Rasulullah melebihi cinta dia pada keluarganya. Jadi bila orang yang tersangat-sangat dicintai meninggal dunia, dia sedih sangat sampai pengsan-pengsan setiap kali diberitahu Rasulullah dah wafat. Lebih-lebih lagi masa tu Muaz tidak berada di Madinah, tidak berada di sisi Rasulullah s.a.w.

Masa tu Muaz ni berada di Yaman. Rasulullah yang utuskan dia ke Yaman untuk memberikan pelajaran Islam di sana. Muaz berada di Yaman selama 12 tahun.

Pada suatu malam, Muaz bermimpi dikunjungi oleh seseorang kemudian orang tu berkata pada Muaz : "Apakah anda masih lena tidur juga wahai Muaz padahal Rasulullah s.a.w berada dalam tanah?"

Muaz terbangun dari tidur dengan rasa takut lalu mengucapkan : "Aku berlindung dari syaitan yang direjam" lalu mendirikan solat. Malam seterusnya Muaz bermimpi lagi mimpi yang sama. Selepas mimpi yang kedua tu, Muaz pun kata : "Kalau seperti ini bukanlah dari syaitan". Kemudian Muaz pun panggillah orang-orang Yaman keesokan harinya dan ceritakan tentang mimpi dia. Dan Muaz kata, dahulu bila Rasulullah s.a.w mengalami mimpi yang sukar difahami, Baginda membuka Mushaf (al-Quran). Jadi, Muaz pun mintalah agar diberikan Mushaf kepadanya.

Buka je al-Quran, maka nampaklah Muaz akan firman Allah dari surah al-Zumar ayat 30 : "Sesungguhnya Engkau (Wahai Muhammad s.a.w) akan mati, dan sesungguhnya mereka juga akan mati pula".

Lepas tu Muaz pun menjerit sampai tak sedarkan diri. Ya Allah, sedih sangat. Kalau saya pun, mesti pengsan-pengsan. Betul ke apa yang dia nampak ni? Lepas Muaz dah sedar, Muaz pun buka Mushaf lagi dan ternampak firman Allah dari surah ali-Imran ayat 144 : " Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul. Sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang Rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada orang-orang yang bersyukur"

Muaz pun menjerit lagi. Muaz cakap : Ya Abal Qasim.. Ya Muhammad! Abal Qasim ni adalah salah satu gelaran Rasulullah. Dapat tak bayangkan sedihnya Muaz masa tu? Mesti sedih sangat.

Then Muaz pun keluar meninggalkan Yaman menuju ke Madinah. Ketika Muaz meninggalkan penduduk Yaman, dia berkata macam ni : "Seandainya apa yang kulihat ini benar, maka akan meranalah para janda, anak-anak yatim dan orang miskin dan kita akan menjadi seperti biri-biri yang tidak ada pengembala".

Lepas tu Muaz kata lagi : "Aduhai sedihnya berpisah dengan Nabi Muhammad s.a.w !". Lalu Muaz pun pergi meninggalkan penduduk Yaman. Masa on the way ke Madinah, masa tu jarak untuk sampai ke Madinah lebih kurang tiga hari lagi perjalanan tiba-tiba Muaz terdengar suara halus dari tengah-tengah lembah yang megucapkan firman Allah : "Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati".

Then, Muaz pun mendekati sumber suara tu. Lepas jumpa sumber suara tadi, Muaz pun bertanya pada orang tu : "Bagaimana khabar Rasulullah s.a.w?". Orang tu jawab : "Wahai Muaz, sesungguhnya Muhammad telah meninggal dunia"

Anda tahu apa reaksi Muaz lepas dengar kata-kata orang tu? Muaz terus jatuh dan tak sedarkan diri lagi. Orang tu pun kejutkan Muaz. Dia panggil Muaz : "Wahai Muaz sedarlah dan bangunlah". Ketika Muaz sedar kembali, orang tu bagi Muaz sepucuk surat untuk Muaz. Surat tersebut daripada Abu Bakar as-Siddiq. Di surat tu, ada cop Rasulullah s.a.w.

Nak tahu tak apa Muaz buat bila terlihat cop Rasulullah s.a.w? Muaz nampak je, Muaz terus cium cop tersebut dan letakkan di matanya dan menangis tersedu-sedan. Sedih sangat-sangat. Rasulullah s.a.w dah tak ada. Lepas puas menangis, Muaz pun teruskan perjalanan ke Kota Madinah.

Masa Muaz sampai di Madinah, waktu tu fajar menyinsing. Dia dengar Bilal sedang laungkan azan Subuh. Bilal ucapkan : "Asyhadu Alaa Ilaaha illallah". Muaz pun menyambung : "Wa Asyhadu Anna Muhammadur Rasulullah". Kemudian Muaz menangis dan kemudian jatuh lagi tak sedarkan diri. Sedihnya..

Masa tu, Salman a-Farisi ada bersama-sama Bilal bin Rabah. Salman al-Farisi berkata pada Bilal : "Wahai Bilal, sebutkanlah nama Muhammad dengan suara yang kuat di sisinya, dia adalah Muaz yang sedang pengsan"

Lepas Bilal selesai azan, Bilal mendekati Muaz dan berkata : "Assalamualaika, angkatlah kepalamu wahai Muaz, aku telah mendengar daripada Rasulullah s.a.w, Baginda bersabda : "Sampaikan salamku kepada Muaz". Then, Muaz pun angkat kepala sambil menjerit dengan suara keras sampaikan orang ingat dia telah hembuskan nafas terakhir. Macam tu sekali sedihnya Muaz. Kemudian Muaz berkata : "Demi ayah dan ibuku, siapakah yang mengingatkan aku pada Baginda s.a.w ketika Baginda akan meninggalkan dunia yang fana ini wahai Bilal? Marilah kita pergi ke rumah isteri Baginda s.a.w , Sayyidah Aisyah r.a".

Kemudian mereka pun pergi ke rumah Aisyah r.a. Sampai je di depan pintu rumah Aisyah r.a, Muaz mengucapkan : "Assalamualaikum ya ahli bait, wa rahmatullahi wa barakatuh" . Yang keluar masa tu adalah Raihanah. Raihanah kata : "Aisyah sedang pergi ke rumah Sayiidah Fatimah". Kemudian Muaz pun pergi ke rumah Fatimah puteri Rasulullah s.a.w dan mengucapkan : "Assalamualaikum ya ahli bait"

Fatimah r.a menyambut salam tersebut dan kemudian berkata : " Rasulullah s.a.w bersabda : "Orang yang paling alim di antara kamu tentang perkara halal dan haram adalah Muaz ibn Jabal. Dia adalah kekasih Rasulullah s.a.w". Kemudian Fatimah r.a. berkata lagi : "Masuklah wahai Muaz". Bestnya kalau Rasulullah kata kita kekasih dia kan? Rasa macam special sangat. Kalau saya, saya dah menangis kuat-kuat dah. Ya Rasulullah..huhu.

Masa Muaz tengok Fatimah r.a. dan Aisyah r.a , Muaz terus pengsan dan tak sedarkan diri. Bila Muaz sedar, Fatimah berkata padanya : "Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda : "Sampaikan salamku kepada Muaz dan khabarkan kepadanya bahawa dia kelak di hari kiamat adalah imam para ulama'." Kemudian Muaz ibn Jabal keluar dari rumah Sayyidah Fatimah r.a dan menuju ke arah Maqam Rasulullah s.a.w.

Best kisah ni. Sebab boleh buat saya menangis. Kalau saya susah sangat nak menangis, saya cuba initiate antarnya dengan membaca kisah ni. Sebab kalau kita dah lama tak menangis, hati kita akan keras. Kalaulah kita soroti kisah-kisah yang berlaku semasa Rasulullah nak wafat, rasa macam.. entah, tak tahu nak describe. Rasa macam nak berada di zaman tu, dan peluk cium Rasulullah if possible. Sayang, cinta, rindu dan segala macam rasa.

Umar ibn Khattab pun tak percaya masa Abu Bakar as-Siddiq beritahu Rasulullah s.a.w dah tiada. Dah tinggalkan para sahabat dan lain-lain. Tetapi iman merelakan juga kepergian Rasulullah s.a.w. Semua orang sedih.

Ya Allah, semoga Kau temukan aku yang celaka ini dengan Rasulullah dengan izin-Mu. Amin Ya Rabb.

Rujukan : Buku Biografi Bercahaya- Muhammad Rasulullah by Ahmad Lutfi Bin abd Wahab Al-Linggi.

5 comments:

Ummu Afeera said...

Di saat mana Rasulullah mengatakan dia merindui saudara-sauadaranya, suasana di majlis pertemuan itu hening sejenak. Semua yang hadir diam membatu. Mereka seperti sedang memikirkan sesuatu. Lebih-lebih lagi Saidina Abu Bakar. Itulah pertama kali dia mendengar orang yang sangat dikasihi melafazkan pengakuan demikian.

Seulas senyuman yang sedia terukir dibibirnya pun terungkai. Wajahnya yang tenang berubah warna. "Apakah maksudmu berkata demikian wahai Rasulullah? Bukankah kami ini saudara-saudaramu? " Saidina Abu Bakar bertanya melepaskan gumpalan teka-teki yang mula menyerabut fikiran.


"Tidak, wahai Abu Bakar. Kamu semua adalah sahabat-sahabatku tetapi bukan saudara-saudaraku (ikhwan)," suara Rasulullah bernada rendah.


"Kami juga ikhwanmu, wahai Rasulullah," kata seorang sahabat yang lain pula. Rasulullah menggeleng-gelangkan kepalanya perlahan-lahan sambil tersenyum. Kemudian baginda bersuara:

"Saudaraku ialah mereka yang belum pernah melihatku tetapi mereka beriman denganku sebagai Rasul Allah dan mereka sangat mencintaiku. Malahan kecintaan mereka kepadaku melebihi cinta mereka kepada anak-anak dan orang tua mereka."

Pada ketika yang lain pula, Rasulullah menceritakan tentang keimanan ‘ikhwan’ baginda:
"Siapakah yang paling ajaib imannya?" tanya Rasulullah.

"Malaikat," jawab sahabat.

"Bagaimana para malaikat tidak beriman kepada Allah sedangkan mereka sentiasa hampir dengan Allah," jelas Rasulullah. Para sahabat terdiam seketika. Kemudian mereka berkata lagi, " Para nabi."

"Bagaimana para nabi tidak beriman, sedangkan wahyu diturunkan kepada mereka."

"Mungkin kami," celah seorang sahabat.

"Bagaimana kamu tidak beriman sedangkan aku berada ditengah-tengah kau," pintas Rasulullah menyangkal hujah sahabatnya itu.

"Kalau begitu, hanya Allah dan Rasul-Nya sahaja yang lebih mengetahui," jawab seorang sahabat lagi, mengakui kelemahan mereka.

"Kalau kamu ingin tahu siapa mereka? Mereka ialah umatku yang hidup selepasku. Mereka membaca Al Quran dan beriman dengan semua isinya. Berbahagialah orang yang dapat berjumpa dan beriman denganku. Dan tujuh kali lebih berbahagia orang yang beriman denganku tetapi tidak pernah berjumpa denganku," jelas Rasulullah.

"Aku sungguh rindu hendak bertemu dengan mereka," ucap Rasulullah lagi setelah seketika membisu. Ada berbaur kesayuan pada ucapannya itu.

Begitulah nilaian Tuhan. Bukan jarak dan masa yang menjadi ukuran. Bukan bertemu wajah itu syarat untuk membuahkan cinta yang suci. Pengorbanan dan kesungguhan untuk mendambakan diri menjadi kekasih kepada kekasih-Nya itu, diukur pada hati dan buktikan dengan kesungguhan beramal dengan Sunnahnya, dan sunnahnya yang paling besar adalah dakwah.

ismisyakila said...

Eh kak ummu :)

Itupun antara scene yang saya suka.Booster dose untuk menjadi ikhwan yang Rasulullah s.a.w rindui.

Ingat nak cerita letak kisah ni lepas ni. Tapi dah ada kat sini dah :P

Akhi Abd Kadir said...

Salam, wah mantop. dah macam ustzh..:-) teruskan menulis utk Islam

ismisyakila said...

Isk, jauh jauh jauh lagi tu nak jadi mcm ustazah ya ustaz.

Semuanya untuk Islam insyaAllah :)

humaira' said...

Subhanaaallah..enteri yang baik..teharu tika kita teringat kembali kata-kata Rasulaallah disaat kematian baginda..baginda begitu mencintai kita sbgi umatnya..tapi,bagaimana pula kita??

-ya Allah..golongkan kami dalam golongan yang sentiasa mencintai baginda dan jadikan kami org2 yang tetap kuat dalam mneruskan perjuangan baginda..aaminnn..